Iklan
jump to navigation

Bertemu Langsung Yamaha Byson FI Saat Ditest Jalan – Berikut ini Point yang Saya Dapat Maret 12, 2015

Posted by prasetyo676 in Yamaha.
Tags: , , ,
35 comments

Prast 676 – Salam penuh semangat brother dan sister, semoga diberi kelancaran beraktifitas.

image

Jumpa lagi di prasetyo676.com, setelah beberapa pekan absen artikel.
Nah, kali ini saya hanya sekedar berbagi cerita yang saya alami saat pulang dari tempat kerja, pada hari Kamis, 12 Maret 2015. Seperti biasa, jalur yang saya lewati adalah Jln. Kalimalang. Saya pulang beriringan dengan teman saya yang menaiki Yamaha Scorpio Z. Sedangkan saya sendiri mengendarai Honda Tiger Revolution 2006 yang biasa saya sebut Si Macan Silver (SMS).
Karena tidak dilengkapi dengan foto, maka silahkan bagi yang menganggap hoax. Namun, apa yang saya ceritakan di sini, sungguh merupakan kejadian yang saya alami secara langsung.

Oke, langsung saja kembali ke cerita lengkapnya. Cekidoot.. :
Sewaktu sampai di Jln. Kalimalang dekat Pool Bis Sinar Jaya, Cibitung, kondisi jalan lumayan padat. Nah saat itulah saya melihat sesosok motor dengan pelat nomor kendaraan warna putih dengan tulisan dan angka merah, B—-SXZ. Sesosok motor sport berwarna dominan merah, diselingi hitam pada beberapa bagian. Kondisi motor polos tanpa striping maupun emblem brand.
Namun, sosok motor tersebut sudah tidak asing di mata saya. Yup, ternyata sebuah Yamaha Byson FI. Kondisi kali ini agak berbeda dengan biasanya, karena hanya ada satu motor dengan seorang rider yang berpenampilan layaknya masyarakat umum, tanpa safety gear khas tester pabrikan Yamaha. Yup, sang rider mengenakan jaket hitam polos, celana jean, sepatu kulit, serta helm full face.

Kondisi lalu lintas sebelum menyeberang jalan akses tol Cibitung lumayan padat, sehingga dia serta saya sempat terjebak macet beberapa saat. Disaat itulah posisi saya berada disamping rider Byson FI tersebut.
Tanpa menyia-nyiakan kesempatan, saya coba memancing responnya, dengan bertanya “Byson baru ya Mas?”…
Eh.. dicuekin.. gak dijawab sama sekali.. hehehe… 🙂
Padahal klo dia jawab, niatnya mau ane korek info lebih lanjut.

image

Jalur saat menguntit Byson FI yang lagi ditest

Begitu jalanan mulai lancar meskipun padat, tuh rider Byson FI mulai betot gas, selap selip diantara kendaraan lainnya. Sepertinya sadar klo saya kuntit.. hehehe…
Nah, meskipun dia ngacir tetap saya ikutin terus.. Mau ambil foto gak bisa, pegangin hpnya susah, ngeri klo di jalur kalimalang, pada naik motornya kayak kesetanan. Bagi yang biasa lewat Jln. Kalimalang, pasti tau kondisi jalur tersebut saat jam pulang kerja. Bener-bener tempat uji skill dan nyali.. 🙂

Meskipun sang rider Byson FI dah berusaha ngacir.. tapi ya gitu, cukup ane ikutin pakai Si Macan Silver di gigi 4 atau 5 saja.
Sang rider Byson FI terlihat mulai resah saat ane kuntit, apa takut disruduk si Macan kali ya.. hehehe…
Tuh rider Byson FI selap selip diantara motor-motor yang lagi ngebut di Jln. Kalimalang.

Kebetulan saat sampai di perempatan Legenda, traffic light sedang nyala merah. Saya berhenti tepat di posisi belakang samping kiri tuh Byson FI. Baru mau ngeluarin hp buat jepret penampakan tuh Byson FI, eeh.. sial, dia langsung ngegas, manfaatin celah yg ada. Demi keamanan, hp saya kantongi lagi, karena ngeri klo sampai senggolan gara-gara tangan kiri pegang hp. Yah, gagal deh mau ambil foto. 
Meskipun gak bisa ambil foto, tetapi saya putuskan untuk terus mengikuti tuh rider yang mengendarai Byson FI.
Karena gak ingin kehilangan buruan, maka terus ane kuntit tepat di belakangnya. Namun, saya mulai jenuh, karena lumayan juga, sudah sekitar 6 kilometer poisi saya di belakangnya. Ternyata jenuh juga ya nguntit.. Niat saya sih, pengen ngetest seberapa performa Byson FI, sebelum sampai persimpangan jalan arah Toyogiri.

Nah, ternyata moment tersebut mulai terbuka, karena pas sampai jalur depan “pabrik Bir —” kondisi jalan ramai lancar.
Tuh rider ngegas, ngacir namun saya kuntit terus… gak saya lepasin.. nah setelah saya rasa cukup mengetahui gambaran performa Byson FI, maka tiba saatnya untuk overtake. Pada saat gigi 4, saya gas Si Macan Silver sampai rpm sekitar 10ribu-an, trus masuk gigi 5, tetap tarik gas terus… nah disitulah Saya Merasa Sedih.. karena tuh Byson FI masih saja seperti Byson karbu.. terlihat Need more power….
Alhasil Si Macan Silver melesat sejadinya, dan akhirnya melibas tuh Byson FI dengan mudah.
Pas nyalip, saya beri tanda klakson, sambil kasih jempol tangan kiri. Yah biar dia gak esmosi.. hehehe…
Karena dah terlanjur kencang, ya dah, sekalian saya tinggalin aja tuh rider Byson FI yang mulai tertinggal jauh di belakang.

image

Selama menguntit Byson FI tadi, ada beberapa beberapa point yang saya dapat dengan melihat secara langsung :

1. Bentuk serupa dengan Yamaha FZ dan FZ-S V 2.0 Fuel Injection yang telah diluncurkan di India (bisa baca artikelnya di sini). Tetapi tanpa sari guard dan mud guard.

2. Rem belakang memang masih teromol.

3. Ukuran ban dan velg terlihat identik dengan yang versi karbu. Tapi saya gak sempat liat angka di rodanya sih.. jadi hanya berdasarkan pengamatan visual saja.

4. Speedometer full digital yang digunakan memang berdimensi cukup kecil, dengan bentuk kotak memanjang kayak punya Ninja 250RR Mono atau Z250SL. Bisa dilihat pada foto di atas, speedometer FZ Fuel Injection versi India.

5. Performa tampaknya hampir sama dengan Byson karbu. Soalnya meskipun sang rider betot gas, tetapi saya masih sangat mudah mengikutinya dengan Tiger Revo jadul.

Last, tampaknya hanya menunggu waktu saja sang Byson FI bisa dirilis ke pasaran. Namun, opini saya pribadi, sang Byson FI masih belum menunjukkan something special. Sebagai contoh, rem belakang masih teromol. Secara fungsi memang tidak perlu diragukan lagi kepakeman rem teromol racikan Yamaha, namun secara visual akan lebih oke kalau sudah mengaplikasi rem cakram. Mungkinkah nanti ada opsi tersebut ya.. atau memang sudah ditakdirkan bakal brojol dengan kondisi seperti yang saya saksikan langsung tadi..?
Nah, bagaimana opini sobat sekalian? Silahkan share di kolom komentar.
(Prast)

E-mail : prasetyo676@gmail.com

Iklan
%d blogger menyukai ini: